Kamis, 15 Agustus 2013

Stroke

Stroke adalah suatu kondisi di mana sel-sel otak tiba-tiba mati karena kekurangan oksigen. Hal ini dapat disebabkan oleh obstruksi pada aliran darah, atau pecahnya arteri yang menyebabkan terhentinya asupan oksigen ke otak. Pasien mungkin tiba-tiba kehilangan kemampuan untuk berbicara, mungkin ada masalah memori, atau salah satu sisi tubuh bisa menjadi lumpuh.
Terdapat dua jenis utama stroke, yaitu stroke iskemik dan stroke hemoragik.
Kejadian stroke iskemik tercatat sebanyak sekitar tiga-perempat dari semua stroke dan terjadi ketika terjadi pembekuan darah, atau trombus, sehingga menghalangi aliran darah ke bagian otak. Jika gumpalan darah terbentuk di suatu tempat di tubuh dan terputus sehingga menjadi bebas-mengambang, maka hal itu disebut embolus. Gumpalan ini dapat berkeliaran dalam tubuh dibawa melalui aliran darah ke otak di mana ia dapat menyebabkan stroke iskemik.

Adapun stroke hemoragik terjadi bila pembuluh darah di permukaan otak pecah dan mengisi ruang antara otak dan tengkorak dengan darah (subarachnoid hemorrhage) atau ketika arteri yang rusak di otak pecah dan mengisi jaringan sekitarnya dengan darah (pendarahan otak).
Kedua tipe stroke ini berdampak pada kurangnya aliran darah ke otak dan penumpukan darah yang memberikan terlalu banyak tekanan pada otak.
Dampak pasca stroke tergantung di mana stroke terjadi dan berapa banyak bagian otak dipengaruhi. Stroke yang lebih ringan dapat mengakibatkan masalah kecil, seperti kelemahan pada lengan atau kaki. Stroke yang lebih berat dapat menyebabkan kelumpuhan atau kematian. Banyak pasien stroke yang menghabiskan sisa hidupnya dengan kelemahan pada satu sisi tubuh, kesulitan berbicara, inkontinensia, dan masalah kandung kemih.

Siapa Saja Yang Bisa Mengalami Stroke?

Siapapun dapat menderita stroke. Meskipun banyak faktor risiko untuk stroke berada di luar kendali kami, beberapa dapat disimpan dalam line melalui nutrisi yang tepat dan perawatan medis. Faktor risiko untuk stroke meliputi:
  • Usia di atas usia 55
  • Laki-laki
  • Afrika Amerika, Hispanik atau Asia / Kepulauan Pasifik
  • Seseorang dengan sebuah riwayat keluarga yang mengalami stroke
  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol tinggi
  • Merokok
  • Diabetes
  • Obesitas dan kelebihan berat badan
  • Penyakit kardiovaskular
  • Seseorang yang pernah mengalami stroke atau transient ischemic attack (TIA) sebelumnya
  • Tingginya kadar homosistein (asam amino dalam darah)
  • Penggunaan pil KB atau terapi hormon lainnya
  • Penggunaan narkotika
  • Penggunaan alkohol - peneliti dari University of Lille Nord de France, Lille, Prancis, melaporkan dalam jurnal Neurology bahwa pengkonsumsi minuman beralkohol memiliki risiko lebih tinggi mengalami stroke pada usia lebih muda dibandingkan dengan orang lain.
  • Pria dari keluarga yang bercerai memiliki kecenderungan lebih tinggi menderita stroke dibandingkan mereka dari keluarga yang masih utuh
  • Depresi - wanita paruh baya dengan depresi klinis memiliki risiko lebih tinggi terkena stroke, peneliti dari University of Queensland, Australia, melaporkan hal ini dalam jurnal Stroke. Para penulis mengumpulkan data tentang 10.547 perempuan Australia yang berusia 47-52 tahun. Mereka menemukan bahwa perempuan dengan depresi lebih mungkin untuk mengalami stroke dengan faktor 2,4 dibandingkan dengan wanita tanpa depresi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar